Home Tips Otomotif Cara Menghitung harga BBM dan faktor penyesuaiannya

Cara Menghitung harga BBM dan faktor penyesuaiannya

by editorial
Cara Menghitung harga BBM dan faktor penyesuaiannya

Jakarta( JMB)- Deputy Country Chair and Vice President Corporate Relations Shell Indonesia Susi Hutapea mengatakan beberapa aspek yang pengaruhi penyesuaian harga bahan bakar minyak( BBM), menyusul peningkatan harga BBM oleh pemerintah Indonesia.

” Ada banyak aspek, mulai dari pandemi, peningkatan harga minyak dunia, keadaan pasar, nilai ubah mata duit asing, sampai pembatasan margin. Komponen itu sangat transparan sebab telah didetetapkan, serta kita tidak dapat keluar dari resep tersebut,” kata Susi dikala ditemui di Jakarta, Selasa.

” Penyesuaian harga dipertimbangkan dari resep harga yang didetetapkan. Se- gamblang itu,” ucapnya melanjutkan.

Tidak hanya itu, penyesuaian harga dari waktu ke waktu juga dengan memikirkan bermacam aspek yang lain semacam harga produk minyak olahan bersumber pada Mean of Platts Singapura( MOPS), pajak pemerintah serta bea cukai, bayaran distribusi serta bayaran operasional, kinerja serta kegiatan promosi industri.

Semacam dikenal, lebih dahulu pemerintah membiasakan harga BBM subsidi Pertalite jadi Rp10 ribu per liter dari lebih dahulu Rp7. 650 per liter mulai Sabtu( 3/ 9) jam 14. 30 Wib.

Menteri ESDM Arifin Tasrif dalam konferensi pers di Istana Merdeka, Jakarta, Sabtu( 3/ 9), berkata pemerintah pula membiasakan harga BBM subsidi buat solar dari Rp5. 150 per liter jadi Rp6. 800 per liter.

Setelah itu, buat BBM non- subsidi, pemerintah pemerintah membiasakan harga Pertamax dari Rp12. 500 per liter jadi Rp14. 500 per liter.

Lebih lanjut, Susi memperhitungkan langkah pemerintah buat menaikkan harga BBM merupakan buat menyasar warga yang memerlukan buat lebih pas sasaran.

” Ini merupakan beban yang lumayan besar untuk pemerintah buat membagikan subsidi, paling utama sebab terdapat subsidi yang tidak pas sasaran. Shell tidak bermain di BBM subsidi, tetapi, kami memandang ini pula keputusan pemerintah buat menyelamatkan APBN,” kata Susi.

Di sisi lain, Susi berkata grupnya menunjang tenaga alternatif untuk kendaraan bermotor, semacam kendaraan listrik( EV) bersamaan dengan keadaan peningkatan bahan bakar fosil.

” Kami menyongsong baik, serta Shell telah mengoperasikan SPKLU di sebagian titik buat membagikan alternatif buat industri kendaraan listrik yang lagi tumbuh,” kata Susi.

You may also like